Kembali Normal : Kilang Dumai Siap Berproduksi Dengan Kapasitas Optimal

DUMAI3 Dilihat

Metro independen – DUMAI,Setelah seluruh unit kilang berangsur normal paska kejadian beberapa minggu yang lalu, PT Kilang Pertamina Internasional (PT KPI) Refinery Unit (RU) Dumai siap berproduksi dengan kapasitas optimal.

Dikarenakan adanya kejadian pada perpipaan unit kompresor yang terjadi beberapa minggu lalu, sejumlah unit sempat mengalami kendala operasional, diantaranya Hydrogen (H2) Plant-701 dan 702 serta Hydrocracking Unit (HCU)-212 dan 211.

Hydrogen Plant merupakan unit kilang yang berfungsi untuk memproduksi hidrogen yang nantinya akan digunakan dalam mengolah produk. Sedangkan HCU bertugas untuk memproses fraksi berat untuk dicracking sehingga menjadi produk BBM bernilai jual tinggi.

Area Manager Communication, Relations, & CSR RU Dumai, Agustiawan, menyebutkan bahwa seluruh unit kilang yang terdampak telah berangsur beroperasi normal.

“Kedua unit H2 Plant yang terdampak telah normal beroperasi sejak Kamis (13/4) dan Sabtu (15/4) lalu. Proses start up HCU-212 juga telah dilakukan Sabtu (15/4) lalu. Sedangkan HCU-211 kini dalam proses normalisasi unit,” jelasnya.

Dijelaskan pula bahwa kapasitas HCU-212 saat ini sudah sesuai dengan perancanaan operasional dalam rangka satgas Ramadhan dan Idul Fitri (Rafi) Pertamina.

“Dengan mulai normalnya unit kilang yang terdampak, kini Kilang Dumai telah bisa beroperasi untuk menghasilkan produk BBM guna memenuhi kebutuhan energi nasional,” lanjut Agustiawan.

“Kami berkomitmen kilang Dumai dapat terus beroperasi dengan optimal serta diberikan kelancaran dan keamanan dalam operasionalnya. Mohon doanya,” pungkasnya.

Seperti diketahui, kilang Dumai merupakan kilang pengolahan minyak terbesar ketiga di Indonesia. Total kapasitas kilang Dumai mencapai 170 MBSD atau setara dengan 16,5% dari total kapasitas kilang yang dimiliki Pertamina. Mayoritas produk dari kilang Dumai adalah produk Solar, dimana dihasilkan dari Crude Distillation Unit (CDU) dan Hydrocracking Unit (HCU).

READ  70 Tahun Dikuasai Asing, Presiden Joko Widodo Ambil Alih Wilayah Kerja Rokan 9 Agustus 2021 Yang Lalu.

Produk kilang Dumai disalurkan untuk pemenuhan kebutuhan BBM masyarakat khususnya masyarakat Sumatera Bagian Utara. Kilang Dumai merupakan salah satu kilang penyangga 26% kebutuhan energi nasional.(tim red)